Virus corona (COVID-19) menghadirkan tantangan baru dan unik. Kami sedang menjelajahi perairan yang belum dipetakan dengan virus ini, menjadikannya penting untuk menemukan cara baru untuk bekerja dan berinteraksi sambil juga menjaga kesehatan mental dan kesejahteraan kami.

Banyak yang teleworking full time untuk pertama kalinya, terisolasi dari rekan kerja, teman, dan keluarga. Rutinitas hidup kita sehari-hari terganggu sehingga menambah kecemasan, stress, dan ketegangan — secara fisik, mental, dan finansial. Sangat wajar jika gangguan dan ketidakpastian ini mengarah pada kecemasan dan stress.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, kita semua harus menjaga kesehatan mental dan kesejahteraan kita. Saat kami melindungi diri dari potensi terpapar virus korona, perlu diingat bahwa jarak sosial tidak berarti isolasi sosial. Sumber daya ini memberikan tip praktis tentang menjaga kesehatan mental dan kesejahteraan kita.

Cek Juga: jual kotak aerosol akrilik

Bagaimana cara menjaga kesehatan dan kebugaran saya?

  • Buat jadwal yang teratur: Buat dan pertahankan rutinitas dan jadwal. Siapkan ruang khusus bagi Anda dan setiap anggota keluarga untuk bekerja dan belajar. Jangan lupa untuk memasukkan jeda berkala untuk mengisi ulang dalam jadwal Anda. Meski jadwal setiap orang berbeda, berikut contohnya:
    – 7:00 a.m. – Bangun, peregangan, jaga anak / hewan
    – 7:30 pagi – Sarapan dan waktu keluarga (tanpa teknologi!)
    – 8:30 a.m. – Bekerja dan memeriksa pembaruan dengan istirahat kecil setiap 30 menit atau lebih
    – 12.00 – Istirahat makan siang, menghirup udara segar, peregangan & olahraga
    – 13.00 – Bekerja dengan waktu istirahat setiap 30 menit, check in dengan rekan kerja
    – 5:00 sore. – Makan malam dan istirahat layar! Hubungi teman, keluarga, atau orang yang Anda cintai
    – 19.00 – Waktu perawatan diri

Simak Juga: pembatas meja kerja

  • Tetap terhubung: Tetap terhubung dengan keluarga, teman, dan sistem dukungan menggunakan teknologi seperti FaceTime, Skype, Google Hangout, dan opsi berbasis video lainnya. Bicarakan tentang ketakutan dan kekhawatiran Anda dengan orang yang Anda percayai. Kemungkinan mereka merasakan hal yang sama.
  • Jaga agar sistem kekebalan Anda kuat: Buatlah komitmen untuk tetap kuat dengan:
    – Mencuci tangan dengan sabun selama 20 detik (sekitar dua putaran lagu “Selamat Ulang Tahun”)
    – Cukup tidur
    – Makan dengan baik dan tetap terhidrasi
    – Mengambil vitamin
  • Prioritaskan kebersihan pribadi dan batasi kontak dengan orang lain: Hal ini penting untuk menghindari penyebaran virus. Inilah yang harus dilakukan:
    – Sekali lagi, cuci tangan Anda secara menyeluruh dengan sabun dan air selama 20 detik dan gunakan pembersih tangan secara teratur.
    – Gunakan tisu untuk menutupi bersin atau batuk Anda, atau jika tidak ada, batuk atau bersin ke siku Anda.
    – Disinfeksi dengan tisu anti bakteri area dan benda yang banyak diperdagangkan atau disentuh secara teratur di tempat Anda tinggal dan bekerja.
    – Hindari kontak dengan orang yang sakit dan hindari menyentuh wajah, mata, hidung, dan mulut Anda.
    – Tetap di rumah saat Anda sakit.
  • Latihan dan tetap aktif: Ini tidak hanya baik untuk kesehatan fisik Anda, tetapi juga kesehatan mental Anda. Secara berkala, bangun dan bergeraklah di sekitar rumah Anda. Jalan kaki, peregangan, papan, atau lompat jack — apa pun yang terbaik bagi Anda untuk mengurangi atau mengurangi stres dan meningkatkan endorfin. Sementara gym dan pusat kebugaran favorit kami tutup selama waktu ini, banyak yang menawarkan streaming langsung gratis atau latihan berbasis aplikasi untuk anggota dan masyarakat umum, jadi periksa secara online untuk melihat apa yang tersedia.
  • Menghirup udara segar: Jika keadaan memungkinkan, pergilah ke luar untuk jalan-jalan cepat dan udara segar, tetapi hindari keramaian dan coba pertahankan jarak 6 kaki yang disarankan dengan orang lain.
  • Tetap terinformasi: Pengetahuan adalah kekuatan, dan ada baiknya untuk selalu mendapat informasi terbaru tentang kemajuan yang dibuat dalam memerangi virus. Tetap terinformasi tentang pembaruan terkini dari sumber terpercaya seperti Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).
  • Batasi konsumsi media: Hindari paparan berita, media, dan media sosial secara terus menerus yang dapat memicu atau meningkatkan kecemasan, stres, atau kepanikan. Tetap terinformasi dengan mengikuti beberapa sumber yang berwibawa, tetapi batasi konsumsi media.
  • Tetapkan batasan pada jadwal kerja: Saat bekerja dari rumah, pastikan Anda bekerja dengan jam kerja yang wajar. Mungkin tergoda untuk bekerja lebih banyak saat Anda memiliki pekerjaan di rumah, namun juga dapat membebani kesehatan dan kesejahteraan Anda, jadi patuhi jadwal dengan batasan yang sehat.
  • Alihkan perhatian dan alihkan: Terlibat dalam aktivitas yang bermanfaat bagi kesejahteraan Anda, menghadirkan kegembiraan dan mengalihkan perhatian Anda dari tantangan yang ada. Ini mungkin termasuk meditasi dan yoga, yang sering ditawarkan secara online gratis. Anda juga dapat menikmati menulis jurnal, membaca, proyek seni, memasak dengan resep baru, latihan pernapasan, atau mendengarkan podcast atau musik yang menenangkan.
  • Jadilah kreatif untuk tetap terhubung: Bagikan kiat dengan rekan kerja dan teman tentang apa yang berhasil untuk Anda dan dorong mereka untuk melakukan hal yang sama. Munculkan ide-ide baru seperti merencanakan Google Hangout untuk berolahraga bersama – coba papan satu menit, 10 lompat lompat, atau apa pun yang Anda putuskan, buat sesederhana mungkin. Bagikan foto hewan peliharaan yang menikmati rutinitas baru.

Baca Juga: portable sekat akrilik

Bagaimana cara saya mengelola kondisi kesehatan mental saya selama masa sulit ini?

Informasi yang disertakan di atas berlaku untuk semua orang baik Anda mengalami kondisi kesehatan mental atau tidak. Berikut tip tambahan bagi mereka yang didiagnosis dengan kondisi kesehatan mental:

  • Melanjutkan pengobatan dan pengobatan:
    – Meskipun ada perubahan dalam rutinitas, sangat penting untuk mengikuti rencana perawatan Anda.
    – Jika gejala Anda berubah atau Anda perlu diyakinkan selama masa sulit ini, hubungi kantor penyedia perawatan Anda untuk mengetahui apakah mereka menawarkan kunjungan virtual. Kunjungan Telehealth berkembang dan merupakan cara penting untuk terhubung dengan kepedulian.
    – Pastikan isi ulang obat adalah yang terbaru. Jika Anda khawatir akan kehabisan, mintalah agar penyedia layanan kesehatan yang merawat Anda menyetujui pasokan obat 60 atau 90 hari.
    – Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan atau apoteker Anda jika Anda menggunakan obat yang dijual bebas — obat flu dan flu dapat berinteraksi dengan antidepresan dan / atau antipsikotik.
  • Menanggapi gejala COVID-19: Jika Anda merasakan gejala yang mungkin terkait dengan virus COVID-19, hubungi penyedia layanan primer Anda terlebih dahulu untuk membicarakan langkah perawatan selanjutnya. Virus ini terus membebani sumber daya rumah sakit jadi yang terbaik adalah mendapatkan arahan dari penyedia layanan primer Anda tentang apa yang harus dilakukan daripada pergi ke ruang gawat darurat.
  • Kenali tanda dan pemicu peringatan: Terus pantau gejala baru atau yang memburuk yang mungkin Anda alami baik dengan kesehatan mental atau kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan. Lakukan yang terbaik untuk menjaga tingkat stres Anda tetap rendah dan terlibat dalam aktivitas, seperti yang tercantum di atas, yang membantu Anda mengelola tingkat stres Anda selama waktu yang mengganggu ini.
  • Libatkan jaringan dukungan Anda: Sama seperti yang Anda lakukan selama perubahan hidup besar lainnya, tetap terhubung dengan keluarga dan teman tepercaya dan beri tahu mereka jika Anda membutuhkan dukungan ekstra selama masa sulit ini. Itu mungkin termasuk panggilan telepon biasa, check-in, dan dukungan terkait. Perjelas apa yang Anda butuhkan selama ini.

Lihat Juga: jual akrilik pembatas meja kantor

Apa yang dapat dilakukan manajer dan profesional HR untuk mendukung karyawan?

Dengan banyaknya organisasi yang mengharuskan karyawan untuk tidak berada di kantor, mendorong dan memfasilitasi komunikasi rutin dengan karyawan menjadi lebih penting daripada sebelumnya. Berikut tips bagi manajer dan sumber daya manusia profesional dalam mendukung karyawan agar tetap terhubung dengan tempat kerja dan satu sama lain:

  • Tunjukkan empati dan siap sedia: Pahami bahwa karyawan kemungkinan besar merasa kewalahan dan cemas tentang keadaan yang terkait dengan virus. Buat diri Anda tersedia untuk staf Anda untuk berbicara tentang ketakutan, untuk menjawab pertanyaan dan meyakinkan mereka tentang pekerjaan dan masalah lain yang mungkin muncul.
  • Tetap terhubung dengan alat komunikasi dan rapat: Gunakan opsi rapat virtual dengan video, seperti Zoom atau JoinMe, untuk check-in rutin dan untuk memungkinkan tim terhubung satu sama lain secara “tatap muka”.
  • Kenali dampak isolasi dan kesepian: Bekerja dari jarak jauh dapat menyebabkan orang merasa terisolasi, sehingga lebih penting untuk memeriksa secara rutin dengan tim Anda, tidak hanya tentang produk pekerjaan mereka, tetapi juga untuk melihat bagaimana keadaan mereka. Kesepian dapat menyebabkan depresi dan masalah kesehatan mental lainnya. Waspadai perubahan signifikan yang mungkin Anda lihat dalam kepribadian atau produk kerja anggota tim Anda, karena itu mungkin pertanda bahwa seseorang sedang berjuang.
  • Mendorong pelatihan online: Ini adalah waktu yang tepat untuk mendorong karyawan mempertajam keterampilan mereka dengan pelatihan online. Ini juga merupakan gangguan yang baik untuk fokus pada belajar daripada mengkhawatirkan masalah lain. Temukan pelatihan online dan kesempatan belajar baru untuk direkomendasikan kepada karyawan.

Kunjungi Juga: jual akrilik kotak aerosol